Penelitian Replikasi (2)

Kata “replikasi” tidak hanya berarti “mengulang” tetapi juga “menjawab” atau “menanggapi”. (http://www.etymonline.com/index.php?term=replication&allowed_in_frame=0). Jadi penelitian replikasi dapat diartikan sebagai penelitian yang menanggapi penelitian-penelitian sebelumnya yang berupaya menjawab masalah penelitian yang sama (i.e., mempertanyakan kekuatan hubungan, atau Effect Size, antara X dan Y) dengan tujuan memberikan bukti yang lebih valid tentang Effect Size (ES) hubungan X (prediktor, intervensi atau program) dan Y (kriterion, outcome atau hasil program). Hipotesis penelitian menyatakan bahwa ES ≥ ESmin dan kesimpulan penelitian menyatakan bahwa hipotesis penelitian didukung/tidak didukung oleh hasil penelitian. Hasil penelitian dapat tidak mendukung hipotesis penelitian jika kerangka konsep (R1) tidak valid, rancangan penelitian (R2) tidak kokoh dan/atau pelaksanaan penelitian menyimpang dari metoda penelitian (R3).

Ada replication continuum mulai dari penelitian dengan R3, R2 dan R1 yang sama (imitation, exact replication, pure replication),  penelitian dengan R3 dan R2 yang sama  sampai dengan penelitian dengan hanya R1 yang sama. Jika penelitian-penelitian sebelumnya dilaksanakan dengan kurang taat metoda (low fidelity research implementation) peneliti berikut mempunyai peluang mereplikasi penelitian tentang hubungan X – Y yang sama dengan tujuan meningkatkan ketaatan mengikuti metoda penelitian yang telah diarahkan oleh rancangan penelitian yang kokoh (robust  research design). Makin lama jangka waktu penelitian, makin rumit penelitian dan makin rendah penerimaan subyek penelitian makin besar kemungkinan untuk menyimpang dari rancangan dan rencana semula. (Carroll, C., Patterson, M., Wood, S., Booth, A., Rick, J., & Balain, S. (2007). A conceptual framework for implementation fidelity. Implementation Science, 2(1), 1.)

Jika penelitian-penelitian sebelumnya menggunakan rancangan yang kurang kokoh peneliti berikut mempunyai peluang menanggapinya dengan Tujuan Penelitian yang menyatakan secara spesifik apa yang akan diperbaiki dalam hal pengumpulan data, pengolahan data dan/atau penafsiran data. Mutu pengumpulan data dapat ditingkatkan dengan memperbaiki validitas alat/cara pengumpulan data, memperbaiki reliabilitas penggunaan alat/cara pengumpulan data dan/atau memperbaiki validitas subyek atau unit pengamatannya. Mutu pengolahan data mungkin perlu ditingkatkan dengan penggunaan metoda-metoda statistika reduksi dan inferensi yang lebih sesuai dengan skala data dan asumsi/prasyarat metoda. Mutu validitas dalam dan validitas luar penafsiran ES ditingkatkan dengan mengendalikan, memanipulasi atau mengamati moderator spesifik dan non-spesifik.

Jika penelitian-penelitian sebelumnya menggunakan kerangka konsep yang kurang valid peneliti berikut dapat melakukan penelitian replikasi dengan kerangka konsep yang disempurnakan secara deduktif berdasarkan teori/pendapat ahli dan secara induktif berdasarkan hasil penelitian-penelitian sebelumnya. Ada banyak hal yang dapat diperbaiki tentang kerangka konsep: definisi operasional (DO) dari konstruk-konstruk X, Y, mediator (landasan teori) dan moderator (situasi dan kondisi unit analisis), jumlah dan DO dimensi-dimensi (atau faktor-faktor) dari masing-masing konstruk, serta jumlah dan DO variabel-variabel/item-item dari masing-masing dimensi.

Penelitian imitasi, atau replikasi murni, diperlukan dalam rangka memenuhi kriterion konsistensi hubungan kausasi X dan Y. ES yang bermakna (ES ≥ ESmin) dan valid (tidak bias, tidak kebetulan dan tidak rancu) dan penelitian-penelitian replikasi yang secara konsisten menghasilkan ES bermakna dan valid merupakan kriteria penting pembuktian hubungan sebab-akibat antara X dan Y. Bahkan penelitian replikasi di tempat yang sama, dengan unit analisis dan unit pengamatan yang sama, pada waktu yang berbeda diperlukan (i.e., karena validitas a posteriori dapat berubah).

Untuk menghindari  “plagiarisme gagasan”  peneliti sebaiknya selalu menyebutkan sumber rujukan dan untuk menghindari “plagiarisme tulisan” peneliti sebaiknya selalu menunjukkan tanda kutip dan menyebutkan sumber rujukan. Ijin mengutip dari penerbit sumber rujukan diperlukan jika penerbit mempunyai hak kutip (copyright). Plagiarisme-diri (self-palgiarism) terjadi ketika peneliti menerbit ulang seluruh atau sebagian dari karyanya dan mengakunya sebagai karya baru. (https://cdn2.hubspot.net/hub/92785/file-5414624-pdf/media/ith-selfplagiarism-whitepaper.pdf).

Penelitian Replikasi (1) https://rossisanusi.wordpress.com/2009/06/14/penelitan-replikasi/

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s